asalusul

Asal usul Nama AYI HABI


OlehSyafriwal Marbun (Pengamat Budaya Pesisir Tapteng-Sibolga)

Siboga jolong basusuk
Banda digali anak rante
Jangan manyasa tolan bisuk
Kami sapeto dagang sanse
(terjemahan bebasnya kira-kira sebagai berikut :
Siboga baru direhab (basusuk = dibangun kembali)
Parit digali orang hukuman
Jangan menyesal kawan besok
Kami (ini) seperti perantau sengsara)

Pantun di atas sering dibuat untuk menjelaskan Sibolga masa dahulu, yang sayangnya sering pula di copy paste tanpa tahu maknanya. Untuk menjelaskan betapa dahulu Sibolga banyak dikelilingi air pancuran/mata air yang keluar dari dinding gunung dan air terjun/sungai kecil yang terjun dari atas gunung, bisa kita lihat dengan begitu banyaknya nama PANCURAN di Sibolga ini, Pancuran Garobak, Pancuran Karambi, Pancuran Dewa, dll. Begitu juga banyak nama daerah yang berawal dari air/aek, seperti Ayi Manih, Ayi Yabi dll.

Yang akan kita bahas kali ini adalah asal muasal kenapa Ayi Habi diberi nama seperti itu !
Ayi Habi yang berarti dalam bahasa Indonesia ‘Air Habis’ dahulu memiliki sumber mata air yang sangat jernih dan selalu mengeluarkan air tanpa pernah berhenti walau pun musim kemarau panjang.

Letak Ayi Yabi dahulu sebelum pengembangan kota sekitar tahun 1800 an ada di luar kota Sibolga sekarang (pinggir kota). Karena Sibolga telah dibangun banyak mata air hilang dan mulai sering sumber airnya hilang, bila hal ini terjadi maka banyaklah orang memburu sumber mata air yang ada di Ayi Habi ini.

Maka kalau orang-orang sekitar Sibolga memenuhi mata air tersebut berarti mata air di Sibolga telah habis atau telah mengecil. Maka seloroh orang-orang yang mau mandi dan membutuhkan air selalu ala habi ayi mamak mangkonyo kami kasiko. Dan sumber mata air tersebut dinamakan AYI HABI, yang entah bagai mana belakangan ini menjadi AEK HABIL yang kita tidak tahu apa artinya. Demikian, mohon maaf bila saya salah. Terimakasih sanak.

7 komentar:

  1. Ambo pun pana mandanga carito ko dari beberapa tokoh, itulah nan agak mambuek ambo secara pribadi agak sedih. Mangapo namo namo kampung di Siboga ko ala banyak nan idak ture lai, Ai Habi jadi Aek Habil, Pincuran manjadi Pancuran (seharusnyo Pincuran Bambu, Pincuran Dewa, Pincuran Garobak, Pincuran Pinang), nan paling indak lamak Pincuran Karambi manjadi Pancuran Karambil (apa karambil tu?.. paning awak) bahkan Siboga pun pada akhirnyo ala jadi Sibolga. Bisa kiro kiro ado rencana mamulangkan sadonyo bahaso tu sanak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyo bang itu nan mambuek kito miris maliek namo2 di daerah siboga di ganti, hampir sadonyo namo di ganti, untuk mamulang secara pribadi indak mungkin bang yang pasti nyo wajib ado bantuan dari urang asli siboga, ikko ala menjadi pekerjaan rumah kito bang untuk mngubah namo nyo ka namo asli nyo bang, tingga kito kunci nyo warga siboga bang :)

      Hapus
    2. Kalo baitu, kawan kawan rancak juo kok mampature/ manyusun samaccam proposal ka Pemko untuk itu. Atau.. cubo juo ajak DPRD mampature semacam hak inisiatif. Ambo raso rancak juo itu anyo sebagai inisiatif awal

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.